Kebanyakan artikel disini adalah karya Al-Marhoum Tuan Guru Syeikh Wan Mohd Shaghir Abdullah R.A cucunda kepada Tuan Guru Syeikh Ahmad Al-Fathanie, juga dari akhbar2 nasional yang lain dan laman2 web yang bertebaran di alam maya juga disaduri macam2 hikayat,riwayat,kaifiat dan khasiat keemasan saya himpun dan susun sebagai koleksi peribadi dan bagi tatapan dan santapan rohani buat teman-teman yang sudi...himpunan artikel2 terbaru saya sekarang lebih muyul kepada informasi kesihatan ala muslim-jawi kearaban..... dan saya mula berjinak2 dengan jualan secara online produk kesihatan muslim, khasnya peralatan bekam (Set cawan, jarum dan pen bekam) dan khidmat pembekaman, Sudi-sudilah ziarah dan sudikan tinggal komentar anda. TQ

Selasa

Gedung dan Pintu Ilmu.

(gambor hiasan saje)

Nabi S.A.W ada bersabda yang bermaksud "Aku perbendaharaan/kota segala ilmu dan Ali pintunya" Setelah orang ramai mendengar hadith tersebut dan sampai kependengaran kaum khawarij maka timbullah perasaan hasad dengki dan cemburu kepada Sidna Ali.

Lalu berpakat dan berkumpullah sepuluh orang bijak pandai dari kaum Khawarij ingin menguji ilmu Sidna Ali dengan masing-masing bertanyakan satu soalan yang sama, jika beliau menjawab kepada setiap penanya dengan jawaban yang berlainan maka ketahuilah sungguh Sidna Ali itu "The Door of Knowledge" sebagaimana sabda Muhammad.

Maka datang seorang daripada mereka bertanyakan Sidna Ali " Wahai Ali..! manakah yang terlebih afdol diantara Ilmu dan Harta?
Jawab Sidna ALi Ilmu terlebih afdol. Ditanya lagi " Apa buktinya.? Berkata SIdna Ali "Ilmu itu pusaka peninggalan para Nabi-nabi, adapun harta benda itu pusaka Qorun, Syadad, Firaun dan sekutu-sekutunya

Datanglah yang kedua bertanyakan soalan yang sama," Wahai Ali..! manakah yang terlebih afdol diantara Ilmu dan Harta? Dan apa buktinya, maka di jawab oleh Sidna Ali kr.wjh Ilmulah yang afdol kerana Ilmu itu memelihara kamu, keterbalikan pula harta yang kamulah akan berta'ban-ta'ban memeliharanya.

Datang pula si penanya ketiga sudah pasti soalan yang sama diajukan untuk menguji sedalam mana ilmu beliau, maka dijawabnya, Ilmu itulah lebih afdol dari harta. Apa buktinya wahai Ali ? Tanya si penanya tadi. Maka kata Sidna Ali " Empunya harta itu banyak musuh dan orang yang dengki kepadanya, adapun orang Alim itu banyak sahabat taulanya.

Mari pula yang keempat,bertanya keafdolan antara ilmu dan harta,dan buktinya, lalu dijawab Sidna Ali, ilmu itu afdol kerana harta jika engkau nafkah dan belanja akan menjadi kurang dan habis ia, adapun ilmu dalam dada mu jika dinafkah akan bertambah ia.

Yang kelima tampil dengan soalan yang sama, bertanyakan yang mana lebih afdol antara ilmu dan harta? Jawab Sidna Ali kr.wjh " Ilmulah yang afdol dari harta" lalu ditanya kenapa? Dijawabnya kerana orang yang mempunyai harta itu akan diseru dengan nama bahkil dan celaan manakala si Alim yang punya ilmu akan dibesar orang dan dimuliakan masyarakat.

Datang pula penanya keenam, diajukan soalan seperti teman-temanya yang lain,maka berkata Sidna Ali, Ilmu itu afdol dari harta kerana harta itu perlu dijaga dari dicuri adapun ilmu tidak perlu dijaga ia.

Orang ketujuh dari kaum khawarij pula yang datang, bertanyalan soalan yang sama, maka berkatalah Sidna Ali, ilmu itu afdol kerana hartawan di dunia nanti akan di hisab oleh Allah s.w.t di akhirat kelak, adapun ulama' akan di syafaat akan dia.

Yang kelapan datang bertanya soalan yang sama, maka dijawab Sidna Ali" Ilmu itulah yang afdolnya berdanding harta " Apa sebabnya ? Bertanya penanya kelapan. Lalu beliau menjawab" Kerana harta itu akan punah binasa lantaran lamanya masa adapun ilmu tidak sedemikan.

Datang pula yang kedua last, lalu ditanya Sidna Ali binafsissual, maka berkata Sidna Ali tentulah Ilmu yang afdolnya kerana harta itu mengeraskan hati sedangkan ilmu itu akan melembutkan hati.

Yang terakhir pun datang bertanyakan soalan sebagaimana teman-temannya yang terdahulu, Ya Ali...! mana yang lebih afdol, ilmu atau harta ? Jawabnya "Ilmu itu afdal dari harta" Ditanya lagi, apa dalilnya tuan berkata demikan ? Lalu Sidna Ali kr.wjh pun menjawab "Si empunya harta menda'wakan ketuhanan sebab harta dan yang mempunyai ilmu itu menda'wakan kehambaan dengan ilmunya.

Maka diriwayatkan, berkata Sidna Ali "Jika datang lagi orang yang bertanya kepadaku soalan yang sama nescaya akan ku jawab dengan jawaban yang berlainan sepanjang hidupku ini. Setelah peristiwa itu maka datanglah sekalian yang bertanya memeluk islam.
.............................

Nak kongsikan satu cerita, kisah diri sendiri, saje jer kongsi2 pengalaman....lepas baca kisah ni aku teringat satu malam aku pernah borak-borak dengan ada sorang geng tarikat, baik budi pekerti dan halus serta sopan tutur bicara, muda lagi orangnya, dia pun mentarghib aku agar masuk tarikatnya, banyak juga yang dia cerita betapa pentingnya madrosah tarbawiyah ruhiyah aku memang akui ianya terlalu amat penting dan wajib bagi kebanyakan orang.

Dia pun membaca kepadaku sepotong hadith nabi "Ana madinatul ilim wa Ali babuha" yang bermaksud sekira-kira sebagaimana diatas :), aku pun bertanyalah, dari segi logiknya setiap pintu ada kuncinya, jika nabi bersabda Aku perbendaharaan segala ilmu dan Sidna Ali pintunya persoalan siapakah anak kuncinya..? Terus dia termenung tanpa kalam, melopong seketika memikirkan jawaban, akhirnya jawaban yang aku dapat dari dia " I don't know "

Aku salutlah ngan dia, dia mengaku tak tahu, aku pun tak tahu jugak jawaban tepat, ada sesiapa yang tahu jawabanya...bolehlah kongsikan dengan aku...Siapakah kunci pintu perbendaharaan ilmu?

1 ulasan:

CLICNOTÍCIAS DA AMAZÔNIA berkata...

http://clicnoticias.blogspot.com/